Terbaru
Home » NoPen » Ayuh, jangan khianat

Ayuh, jangan khianat

Apa perasaan anda, tikamana anda memberikan pisau kepada seorang kawan, pisau yang sama juga beliau gunakan untuk menikam anda.

Marah, Kecewa.

Ya, pasti perasaan ini akan menghujani diri anda. Sudahlah diberi hadiah, namun yang dibalasnya adalah pengkhianatan.

Nah, itu baru kita berbicara tentang hukum dunia, manusia sesama manusia. Dan pernahkah kita terfikir, jika perkara sama yang berlaku ketika mana seorang hamba itu menggunakan keistimewaan yang dikurnakan oleh Allah kepada mereka.

Atau dengan ayat yang lebih mudah, mereka menggunakan nikmat kurniaan Allah pada jalan kemaksiatan dan kemurkaan Allah.

Diberi-Nya mata, tapi  si hamba menggunakan untuk melihat perkara maksiat.

Diberi-Nya telinga, tapi si hamba menggunakan untuk mendengar perkara yang melalaikan.

Diberi-Nya mulut, tapi si hamba menggunakannya untuk menutur kata-kata kesat dan mengumpat.

Satu persatu nikmat yang dikurniakan Allah di salah gunakan.

Bukankah sepatutnya nikmat ini di gunakan dengan cara baik. Dengan cara yang betul. Tidakkah kita mahu bersyukur?

“Jika kamu bersyukur maka Aku (Allah) akan menambah (nikmat) itu kepada kamu, dan jika kamu ingkar maka sesungguhnya siksa Aku amatlah pedih.” [Surah Ibrahim 14 : 7]

Tidakkah kita merasa gerun terhadap amaran yang Allah berikan kepada  mereka yang kufur.

Tidakkah kita merasa takut melihat balasan yang Allah telah timpakan kepada mereka yang kufur.

“Dan sesungguhnya penduduk Aikah itu benar-benar kaum yang zalim. Maka Kami membinasakan mereka. Dan sesungguhnya kedua kota itu {Aikah dan Sadum kota kaum Luth} benar-benar terletak di jalan umum yang terang.” [Surah Al-Hijr 15 : 78-79].

Ya, manusia itu sifatnya seringkali mahu bersyukur bilamana nikmat itu ditarik. Di ambil kembali oleh Allah.

Nikmat mata tidak lagi membantu kita untuk menatap ayat-ayat Allah.

Nikmat telinga tidak lagi membantu kita untuk mendengar sabda-sabda baginda SAW.

Nikmat mulut tidak lagi membantu kita untuk melafazkan zikir-zikir memuji Ilahi.

 bersyukur

Ayuh kita memanfaatkan nikmat-nikmat yang diberinya ini. Agar kita tidak menzalimi diri sendiri dan mengkhianati Yang Maha Kuasa.

“Syukurlah terhadap nikmat Allah jika kamu bersungguh-sungguh menyembah kepada-Nya.” [An-Nahl 16 : 144]

 

Hisyam Ahmad,

Mu’tah Jordan,

7 Syaaban 1435 Hijrah, 5 Jun 2014.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Dapatkan segera