Terbaru
Home » NoPen » Di Bawah Naungan itu

Di Bawah Naungan itu

Apakah perasaan anda, tikamana sedang berhadapan dengan kesesatan di hutan, seseorang mengurniakan peta dan kompas?

Apakah perasaan anda, tikamana sedang pening menggunakan peralatan elektik, anda di ajukan buku manual penggunaanya?

Suka.

Gembira.

Bersyukur sangat-sangat.

Mana tidaknya, pertolongan yang dihulurkan itu telah mengeluarkan anda dari dunia kesesatan kepada kebenaran, kejahilan kepada kecerdikan.

Kerana sudah menjadi fitrah kepada manusia, mereka tidak suka untuk hidup dalam kegelapan, hidup dalam kejahilan.

Namun, apakah masih ada kesesatan lain lagikah yang lebih besar dari kesesatan untuk menjadi hamba?

Apakah masih ada kejahilan lain lagikah yang lebih besar dari kejahilan mencari Tuhan?

nakhoda4

Teringat akan isi kandungan dari kitab Fi Zilalil Quran (diBawah Naungan al-Quran) hasil karya Syed Qutb Rahimahullah. Pada bab permulaannya, mukadimah tafsirnya itu, beliau membicarakan akan betapa nikmatnya seseorang itu jika mereka berada dibawah naungan al-quran.

Sesorang itu akan merasakan dirinya terbebas dari kesesatan dunia yang gelap kepada dunia yang terang.  Gelap dengan dosa dan noda, terang dengan iman dan ketaqwaan.

Berada dibawah naungan al-Quran juga membuatkan seseorang itu bebas dari kejahilan yang dalam kepada kecerdikan yang tinggi.

Firman Allah taala :

“Kitab yang memberi panduan ke jalan yang betul, lalu kami beriman kepadanya, dan kami tidak sekali-kali akan mempersekutukan sesuatu makhluk dengan Tuhan kami.” (Al-Jinn 72 : 2)

Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa; (Al-Baqarah 2 : 2)

Maka, masih adakah kegembiraan lain yang mahu kita kejari berbanding kegembiraan sebuah pembebasan dari daerah kekufuran kepada daerah keimanan?

Ayuh, bersempena menyambut kehadiran Ramadan yang mulia nanti, marilah sama-sama kita mengubah diri, untuk mendekatkan diri dengan al-Quran, agar roh kemanisan itu kita juga dapat turut rasai.

 

Hisyam Ahmad,

Mu’tah Jordan.

3 Syaaban 1435 Hijrah /  1 Jun 2014

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Dapatkan segera