Terbaru
Home » Artikel » Duhai Pendakwah, Jangan sesekali merasa lemah.

Duhai Pendakwah, Jangan sesekali merasa lemah.

“Mat, aku rasa tidak layaklah untuk menjadi naqib usrah ni. Aku bukannya baik sangat pun” Keluh Said kepada sahabat baiknya Mat, seakan-akan sedang meluahkan bebanan yang ditanggungnya sepanjang mengepali kumpulan usrah.

“Alaa, tiada siapa yang sempurna la di dalam dunia ini. Anggaplah media ini sebagai medan untuk kita melatihkan diri sambil berkongsi dengan ahli usrah kita” Jawab Mat pendek.

Penulis pasti, situasi ini pernah melanda para pencinta dan penggerak dakwah sekalian. Merasakan diri tidak layak untuk menjadi naqib, tidak layak menjadi pendakwah, apatah lagi untuk menjadi khalifah dimuka Bumi ini.

Namun kita seakan-akan terlupa, akan dialog Allah dengan Malaikat-Nya diwaktu Dia menyatakan mahu menjadikan manusia sebagai khalifah dimuka bumi ini. Dikala Malaikat memperkatakan kerisauan mereka akan terhasilnya kemusnahan dan kerosakkan disebalik penciptaan manusia dimuka bumi ini. Allah menjawab, “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”. (Al-Baqarah 30)

Apakah kita masih tidak yakin selepas Allah, Pencipta kita sendiri yang memberi jaminan sebegini. Perlukah kita mereka diri ini lemah lagi untuk menyebarkan risalah-risalah Tuhan di muka bumi-Nya ini.

Malah, tidak cukup dengan itum, Allah juga telah menyatakan dalam firman-Nya yang lain bermaksud :

Sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.” (At-Tiin 4)

Selain menceritakan perihal kemuliaan manusia disebalik semua makhluk ciptaan-Nya, Allah juga mengangkat martabat mereka yang menjalankan kerja menyeru kearah kebaikkan dan mencegah kemungkaran dibumi ini.

Firman Allah taala:

“Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya.” (Ali-Imran 104).

Lihat, betapa mulianya Allah letakkan kedudukan manusia dikalangan sekalian makhluk-Nya, dan bertambah tinggi lagi kedudukan itu bilamana seseorang hamba itu mengerti hakikat  sebenar pada penciptaanya.

Di samping itu, Allah tidak pernah menganiaya sekalian hamba-Nya, taklifan diberi hanya pada tahap kesanggupan dan kelayakan mereka. Hamba yang miskin tidak akan diarah keluarkan zakat seperti mereka yang kaya, hamba yang musafir, tidak diwajibkan berpuasa seperti hamba yang bermukim, dan begitulah sebaliknya.

Begitu juga dalam bidang dakwah. Hamba tidak ditugaskan sebegai pemberi hidayah kepada mad’u mereka, namun tugas mereka hanyalah sebagai penyampai dan penyeru. Maka jangalah kita terlalu kecewa bilamana seruan dan ajakkan kita ditolak, kerana semua itu adalah tugas-Nya, yang maha pemberi hidayah.

Hakikat pendakwah

“Sesungguhnya engkau ( Muhammad ) tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.”(Al-Qasas 28:56).

Hisyam Ahmad

22 November 2013

Mu’tah Jordan

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Dapatkan segera